Tempe dan Cabe Rawit

image

Sore ini, selepas pulang kantor, saya menyempatkan diri untuk jalan-jalan di daerah Pasar Minggu untuk membeli tempe dan cabe rawit. Ya, tempe dan cabe rawit adalah bahan dasar untuk membuat “uleg-uleg”, makanan favorit saya sejak kecil. Bagi yang belum pernah mencicipinya, saya kasih sedikit bocoran, “uleg-uleg” adalah masakan berbahan dasar tempe yang diuleg dengan cabe rawit dan bumbu dasar, rasanya pedes maknyoss.
Ada kejadian menarik ketika saya membeli tempe di Pasar Minggu. Saya bertanya kepada penjualnya, “berapa harga 1 potong panjang tempe ini Bu?” Si penjual menjawab, “Rp. 3.000,-“. Wah, sangat murah menurut saya harga Rp. 3.000,- untuk 1 potong besar tempe berbentuk memanjang, mengingat hari minggu lalu saya baru saja membeli 1 potong kecil tempe seharga Rp. 4.000,- yang ukurannya tidak ada setengah dari tempe yang akan saya beli. Langsung saja saya bayar tempenya tanpa menawar-nawar. Yang menarik, di kala saya mengambil uang Rp. 3.000,- untuk dibayarkan, tiba-tiba datang seorang Ibu hendak membeli tempe juga. Si Ibu langsung menawar kepada si penjual. Dan terjadilah tawar menawar harga. Tidak ada yang salah memang dari peristiwa tersebut. Namun yang menjadi bahan perenungan kita bersama adalah betapa kita sering kali lebihΒ  menyayangi si kaya dari pada si miskin. Kita dapat dengan mudah tanpa pikir panjang membeli sepotong pakaian seharga Rp. 300.000,- di mall. Namun di lain pihak, kita dapat dengan tega menawar habis-habisan barang yang dijual pedagang kecil, yang menjual barangnya dengan harga hanya sekian ribu rupiah. Tak jarang perdebatan rela dilakukan demi menurunkan harga sekian ratus rupiah. Apakah kita bangga ketika dapat membeli tempe atau cabe yang mampu kita tawar dengan harga yang sangat murah? Apakah kita senang ketika pedagang emperan itu hanya mendapat untung kecil ketika barang dagangannya dijual dengan sangat murah? Apakah kita menjadi kaya raya ketika mampu menawar dan berhemat sekian ratus rupiah? Seharusnya, jawabannya adalah tidak.

Iklan
    • Ester Yuliyanti
    • Agustus 28th, 2012

    wah, si mas ini ternyata suami yang suka ke pasar πŸ˜€
    Dulu, sebagai cewek, kadang ada kepuasan tersendiri, pas kita bisa dapetin harga barang lebih murah dari yang ditawarkan, walopun cuma 1000 rupiah…
    tapi kadang suka nyesel juga seh, demi kepuasan dan kebanggaan lebih murah 1000 kita ga mikirin udah seberapa mepet nya si penjual itu.
    Walopun kadang dengan gampangnya kita kasih 1000 rupiah itu untuk ini itu, ato sekedar pengamen…..
    Ahaaa….itu dulu seh, sekarang seringnya liat2 orangnya pas mau nawar, dan nawarnya ga kejam2 amat :p

    • iya ter.. enak belanja.. apalagi di pasar2 kecil.. hehe.. πŸ˜€
      yup, saya pun gtu ter, dulu suka nawar2.. tp ke sni2 mulai berpikir bahwa pedagang kecil untungnya ga gede2 amat.. ga bijak jg klo kita ngotot nawar sampe semurah2nya..
      skrg2 klo mau nawar liat2 dlu belinya dmn, yg dibeli apa, dan berapa harganya..

    • Seli
    • Agustus 28th, 2012

    yes yes, setuju mas wid. tapi, perlu diingat kalau yg sering menawar habis2an itu biasanya ibu2, yang emg tau harga sebenarnya dari suatu barang, mas. beli barang yang mahal di mall asalkan emg setimpal dengan yang didapatkan, tidak berarti itu mahal kan yah harganya? hehe. mungkin memang hanya selisih ratusan rupiah mas, tapi sedikit demi sedikit bisa jadi bukit lho. di tangan ibu yang bijak, ratusan rupiah itu bisa menjadi uang yang menolong seluruh keluarga di kemudian hari πŸ˜‰

    • Iya sel.. biasanya ibu2.. hehe.. πŸ˜€
      Perlu kita liat lagi sih sel.. klo ibu2nya dr kalangan menengah ke atas, ga elok jg menawar sampe eyel2an.. hehe.. kecuali klo emg dr “ekonomi pas” yo gpp nawar2 krn toh itu jg kebutuhan untuk berhemat anggaran..
      Yakin sel? Dengan menghemat sekian ratus rupiah bs jd kaya raya? Hehe.. katakanlah menawar berhemat 500 rupiah setiap kali belanja.. untuk dpt 1 juta butuh 2.000 kali belanja.. hehe..

        • Seli
        • Agustus 28th, 2012

        kalo ibu-ibunya dr kalangan menengah ke atas, kyknya pilihannya udah jarang ke pasar deh mas.. paling supermarket, atau kalo ngga yg belanja udah pembantunya :p
        aku ngga ada bilang jd kaya raya lho mas, tp kalo mikirnya gt ngapain kita nabung sedikit demi sedikit coba? mesti nunggu sekali banyak dong baru worth it.. hehe. coba deh mas baca bukunya mas iwan setiawan yg judulnya ibuk. yaah, ada cerita2 tentang belanja2 gini jg lho.. mengharukan jadinya. lagian, percaya deh, kalo emg harganya ngga sesuai jarang kok pedagang yang mau ngelepas barang dagangannya #curhatanakpedagang πŸ˜€

      • hehe.. iya sel.. bener, setuju.. sah2 aj menawar apalagi kalau harganya ga sesuai.. πŸ™‚
        yang jadi case di sini sebenernya adalah menawar yang ga punya reason esensial.. pernah ngamatin ga? banyak orang menawar sekedar bwt kepuasan pribadinya aj dan ga ada hubungannya sama ekonomi.. “sebagian” ibu2 juga gtu (silakan ditanya ke para ibu).. untuk ibu2 ekonomi pas, itu tentu saja hal berbeda sel.. dan prinsip berhemat bisa digunakan.. πŸ™‚
        Iya ya? Orang gedongan uda pada ga mau lagi ke pasar? hehe.. itu yang saya bilang sel, kita lebih menyayangi si kaya ketimbang si miskin.. kita lebih cenderung mendukung ekonomi kapitalis ketimbang memajukan ekonomi kerakyatan.. Idealnya sih balance antar ke-2 nya krn ke-2 punya perannya masing2..
        Prinsip sedikit demi sedikit exactly saya setuju sel.. cuma dikaitkan dengan menawar iseng, saya pikir ga relevan.. πŸ™‚
        Belum pernah baca sel bukunya.. mau meminjamkan? hehe..
        Overall, ak setuju dengan pendapatmu, mungkin point of view kita aj yang sedikit berbeda.. hehe.. πŸ˜€

  1. No trackbacks yet.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: