Oh.. Generasi Penerus Bangsaku..

Di saat kita terus prihatin melihat bangsa ini lewat sepak terjang banyak pemimpin kita yang menggerogoti dan menelanjangi bangsa ini, kita menjadi tercengang dan tambah prihatin melihat berita tawuran yang melibatkan para pelajar dari SMA terkemuka di Jakarta pada Senin, 19 September 2011 kemarin. Yaa, inilah sedikit gambaran dari para calon penerus bangsa ini. Di tangan mereka lah kelak nasib bangsa ini. Sungguh memprihatinkan, bagaimana bangsa ini dapat bangkit dan berubah ke arah yang lebih baik jika para muda calon penerus bangsa ini tidak memiliki kualitas. Kita sungguh heran dengan rasa bangga yang dewasa ini muncul di kalangan pelajar ketika melakukan kekerasan. Generasi ini kah yang sedang di cetak zaman ini? Akankah muncul generasi yang cerdas dan bermoral? Sadari dan bangkitlah hai kaum muda.

Iklan
    • nudwi
    • September 21st, 2011

    kayaknya lokasi sekolah juga pengaruh Wid,, maklumlah deket pasar.. 🙂

    • @ nudwi : maksudnya lingkungan sekitar sekolah punya pengaruh yg sangat besar terhadap moral pelajar ya wis? Gmn dengan sekolah kita dulu yaa (smu negeri 1 gombong)? Deket pasar en dkt tempat pemotongan ternak.. sampe saat ini sih berita yg didengar yg baik2 en ga mengarah mirip ternak.. hehe..

        • nudwi
        • September 22nd, 2011

        ia Wid, dket mal dket terminal juga ..klo DPOTTER beda donk.. he3..

      • Sama2 deket terminal dan deket pasar ya wis.. apa yg beda dg smunsago wis? Bedanya smunsago ketambahan deket potongan ternak jg ya.. hehe.. 😀

    • Bayu Supiom
    • September 21st, 2011

    Itu salah satunya juga karena banyak orang tua yang ngak mendidik anaknya dengan benar. Nanti kalau jadi orang tua mas, harus lebih perhatian pada moral anak.hehehe

    • BS melihat peran strategis pendidikan keluarga dalam pembentukan moral seseorang ya? Menurut BS, mana yg lebih dominan antara peran pendidikan keluarga, pendidikan sekolah, dan pendidikan masyarakat? Mungkin kah orang tua yg tidak mampu mendidik anak2nya? Salah kah sistem pendidikan kita? Atau kondisi lingkungan masyarakat kah yg sudah carut marut sehingga efeknya besaar dan sangat buruk terhadap pelajar?

        • Bayu Supiom
        • September 23rd, 2011

        Idealnya (sekali lagi secara ideal), mendidik anak merupakan tanggung jawab bersama antara keluarga, sekolah, masyarakat, dan pemerintah (menciptakan kebijakan yang memiliki pengaruh baik bagi pertumbuhan generasi penerusnya). Peran orang tua adalah sebagai lingkungan pertama dan utama dalam memulai proses pendidikan: bahasa, cara hidup, moral, dll. Hasbullah (1997) punya pandangan bahwa orang tua memiliki fungsi dalam perkembangan kepribadian anak, moral, serta penasihat/pendamping dalam sekolah, masyarakat (cara memanajemen pengaruh baik dan buruk serta masalah2 dari luar rumah), peran dalam kesehata, dan peletak dasar pendidikan agama. Jadi, keluarga yang tidak berperan dengan baik akan jadi tempat pertama yang merusak si anak.

        Peran seperti itulah yang mungkin menyebabkan guru saya berinisial T dalam sebuah diskusinya beberapa bulan lalu pernah berujar (kira-kira seperti ini), “Tuhan memberi kita anak terkadang mudah—bahkan membuatnya mungkin enak hanya melahirkan susah. Kita menyebut anak anugerah. Tapi di sisi lain, tanggung jawab kita kepada anak itu sangat besar loh. Kita harus mendidik anak dengan baik untuk dipersembahkan pada gereja, bangsa, dan Tuhan.” 🙂

      • Yupp..
        Nice share BS..
        Saia sependapat..
        🙂

    • Okeh BS.. amien.. smoga nanti bs memberikan pendidikan yg baik khususnya pendidikan moral bagi anak2.. amien.. 🙂

  1. No trackbacks yet.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: